Wanita Wajib Tahu! Apa Itu Perimenopause?

Wanita Wajib Tahu! Apa Itu Perimenopause? Kredit Foto: Pexels/Sora Shimazaki

Tiga dari 10 wanita di Irlandia yang mengikuti survei Boots Ireland tentang menopause mengaku tidak tahu apa itu perimenopause. Sementara empat dari 10 wanita merasa subjek tidak diperlakukan dengan serius. 

Jadi apa itu perimenopause, gejala apa yang harus diwaspadai dan dukungan apa yang tersedia?

Baca Juga: Waduh! Apakah Penderita Diabetes Boleh Makan Gorengan? Ternyata Oh Ternyata…

Dilansir di laman Irish Examiner, Rabu (20/10), dijelaskan perimenopause atau pramenopause adalah waktu menjelang menopause, penghentian total periode menstruasi wanita.

Ini biasanya berlangsung sekitar empat tahun tapi dapat berlangsung dari dua hingga delapan tahun. Wanita dengan perimenopause dapat mulai mengalami gejala pada pertengahan hingga akhir 30-an, jauh sebelum kebanyakan dari Anda mengalami gejala menopause. 

Gejala perimenopause mirip dengan menopause yakni hot flushes, masalah tidur, kekeringan vagina, ketidaknyamanan saat berhubungan seks, penurunan gairah seks, mood rendah, kabut otak, dan kesulitan berkonsentrasi. 

Ginekolog, dr Nitu Bajekal, mengatakan gejalanya bisa bertambah dan berkurang. Menstruasi Anda mungkin menjadi tidak teratur selama beberapa bulan, kemudian kembali normal sebentar. 

"Pola naik turun ini terkadang membuat wanita merasa menjadi gila," kata dia.

Selama dua atau tiga bulan Anda mengalami gejala, lalu tidak, kadar hormon Anda berfluktuasi. Gaya hidup sehat diperlukan untuk mengelola gejala perimenopause di antaranya yakni nutrisi, tidur dan olahraga teratur sebagai kuncinya.

Baca Juga: Vitamin C Bisa Pengaruhi Jadwal Menstruasi? Ternyata...

Dia merekomendasikan diet yang sarat dengan tanaman dan makanan utuh dengan banyak kacang-kacangan, kacang-kacangan, biji-bijian, kedelai, sayuran hijau, dan buah-buahan.

“Identifikasi sumber stres Anda dan temukan cara untuk mengelolanya, apakah itu melalui latihan pernapasan, yoga, meditasi, atau berjalan dengan teman. Hindari alkohol, kafein, dan merokok berlebihan, semua ini dapat memperburuk menopause dan perimenopause," ujarnya.

Jika Anda mengalami gejala yang menunjukkan perimenopause dan memiliki dampak yang merugikan pada hidup Anda, dokter umum Anda mungkin menyarankan terapi penggantian hormon (HRT).

Dokter mungkin menyarankan untuk melakukan perawatan ini sampai setidaknya usia menopause alami (sekitar 51 tahun). Ini untuk mengurangi risiko Anda terkena osteoporosis dan kondisi lain seperti penyakit kardiovaskular.

Baca Juga: Ini Alternatif Sarapan Terbaik untuk Penderita Diabetes, Sehat Tetap Enak!!!

Namun, Anda mungkin tidak dapat menjalani pengobatan hormonal jika menderita jenis kanker tertentu seperti kanker payudara.

Jika dokter mengabaikan gejala Anda, dia merekomendasikan untuk menemui seseorang dengan minat khusus pada kesehatan wanita dan perimenopause dan menopause.

Dia menyarankan Anda untuk tidak pernah mengabaikan tanda bahaya yang bisa menjadi kesalahan sebagai gejala perimenopause atau menopause. “Jika mengalami menstruasi yang berat, periode yang sangat tidak teratur, nyeri baru saat menstruasi, Anda tidak boleh mengabaikannya. Jika Anda mengalami rasa sakit atau pendarahan setelah berhubungan seks, pastikan itu untuk diselidiki," kata dr Nitu.

Baca Juga: Waduh! Enak dan Manis, Apakah Penderita Diabetes Boleh Makan Buah Melon? Ternyata Oh Ternyata…

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini