Terkesan Ngeledek, Kata Pakar Agresi China atas Taiwan Nguji Mental Pemerintahan Joe Biden

Terkesan Ngeledek, Kata Pakar Agresi China atas Taiwan Nguji Mental Pemerintahan Joe Biden Kredit Foto: AP Photo/Manuel Balce Ceneta

Agresi baru-baru ini terhadap Taiwan oleh China menunjukkan bahwa Beijing ingin menguji tekad pemerintahan Joe Biden, terutama setelah penarikan AS dari Afghanistan, para ahli mengatakan kepada Fox News.

Beijing, yang mengklaim kedaulatan atas Taiwan, telah mengirim lusinan pesawat tempur selama sebulan terakhir menuju zona pertahanan udara wilayah itu, bagian dari pendekatan berotot ke wilayah yang telah meningkat selama berbulan-bulan.

Baca Juga: Keras! China Kutuk Hubungan Mesra Uni Eropa dengan Taiwan

Presiden Xi Jinping juga telah memperbarui seruan untuk dibawa ke China, menyerukan "penyatuan kembali secara damai."

Beijing memandang Taiwan sebagai provinsi yang memisahkan diri dan mengklaim bahwa itu adalah bagian dari wilayahnya sendiri. Kedua negara berpisah pada tahun 1949 dan China telah meningkatkan tekanan pada negara yang memiliki pemerintahan sendiri, sementara menentang keterlibatannya dalam organisasi internasional seperti di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

AS tidak secara resmi mengakui Taiwan, tetapi mempertahankan hubungan tidak resmi dan mendukung pemerintahan demokratisnya.

Para ahli mengatakan bahwa, sementara ada banyak aspek mengapa China telah meningkatkan manuver agresifnya baru-baru ini terhadap sekutu AS, termasuk perebutan kekuasaan domestik, penarikan AS yang kacau dari Afghanistan adalah salah satu faktor yang berkontribusi.

"Mereka secara berkala meningkatkan tekanan untuk menekan Taiwan, untuk menekan Amerika Serikat dan untuk menyelidiki kelemahan, untuk menguji tekad kami," James Anderson, Presiden Institut Politik Dunia dan mantan pejabat pertahanan senior di pemerintahan Trump, mengatakan kepada Fox News, dikutip Jumat (22/10/2021). 

"Dan mungkin penyebab langsung dari eskalasi dan penyelidikan terbaru berkaitan dengan bencana kami yang ceroboh dan tidak menguntungkan sehubungan dengan penarikan dari Afghanistan."

Penarikan pada akhir Agustus dipandang telah merusak kedudukan dan komitmen AS di luar negeri, dan media pemerintah China menggunakan kepergian yang kacau itu sebagai kesempatan untuk mengejek AS.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini