Kartu Prakerja Gandeng Tim Ahli Independen Untuk Nilai dan Pantau Kualitas Pelatihan

Kartu Prakerja Gandeng Tim Ahli Independen Untuk Nilai dan Pantau Kualitas Pelatihan Kredit Foto: Antara/Sigid Kurniawan

Program Kartu Prakerja yang telah berjalan selama 18 bulan terus menjaga kualitas pelatihannya dengan melakukan proses asesmen dan pemantauan secara berkelanjutan. Hal ini mendapat apresiasi dari Menteri Koordinator Bidang Perekonomian sekaligus juga Ketua Komite Cipta Kerja dalam rapat bersama para pimpinan institusi pendidikan yang menjadi bagian dari Tim Ahli Asesmen Independen dan Tim Ahli Pemantau Independen Pelatihan Program Kartu Prakerja, hari ini di Jakarta.

“Sejak awal kami memang ingin memberikan pelatihan yang dapat membantu angkatan kerja meningkatkan kompetensinya. Walaupun Kartu Prakerja berubah menjadi program semi bansos akibat pandemi, kami tetap memastikan bahwa pelatihan yang ada di ekosistem Kartu Prakerja tetap terjaga kualitasnya,” papar Menko Perekonomian Airlangga Hartarto, di Jakarta, Jumat (22/10/2021).

Standar pelatihan di Prakerja telah disempurnakan beberapa kali agar memberikan hasil yang optimal bagi 11,4 juta penerima dari 514 Kab/Kota se-Indonesia yang begitu beragam baik minat, bakat, pendidikan, usia, gender, dan kondisi sosial-ekonominya.

Baca Juga: Gelombang Terakhir Telah Ditutup, Total 5,9 Juta Peserta yang Terima Program Kartu Prakerja di 2021

Berkat dukungan dari lembaga-lembaga ini, hasilnya memuaskan. Rating pelatihan mencapai 4,9 dari skala 5, kemudian 95% peserta mengatakan pelatihan sesuai minat mereka, lalu 98% peserta mengatakan pelatihan meningkatkan kompetensi, 93% peserta mengatakan pelatihan dapat diaplikasikan di tempat kerja/usaha, 79% peserta mengatakan melampirkan sertifikat pelatihan untuk melamar kerja, dan sepertiga dari yang menganggur sebelum ikut Prakerja, kini sudah bekerja, baik sebagai karyawan maupun wirausahawan.

Tim Asesmen dan Tim Pemantau ini sudah membantu PMO sejak Oktober tahun 2020 untuk memastikan pelatihan di ekosistem Prakerja memenuhi standar kualitas pelatihan serta standar layanan pelaksanaan pelatihan sebagaimana yang diharapkan. Hal ini sesuai dengan amanat Permenko Ekonomi 11/2020 pasal 32 dan pasal 55.

Baca Juga: Kartu Prakerja, Program Inklusif di Tengah Pandemi

Denni Puspa Purbasari, Direktur Eksekutif Manajamen Pelaksana Program Kartu Prakerja menjelaskan bahwa pihaknya menggandeng Universitas Indonesia, Universitas Gadjah Mada, Universitas Atma Jaya, Universitas Airlangga, dan Indonesia Mengajar untuk melakukan proses screening sebelum suatu pelatihan masuk ekosistem.

“Sedangkan Institut Pertanian Bogor, Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) dan Universitas NU Indonesia (UNUSIA) memonitor pelatihan yang sudah masuk dalam ekosistem. Pemisahan ini dilakukan agar tidak terjadi konflik kepentingan,” katanya.

Adapunm perwakilan Tim Ahli Independen yakni, Prof. Dr. Panut Mulyono, Rektor Universitas Gadjah Mada (UGM), Prof. Dr. Ari Kuncoro, Rektor Universitas Indonesia (UI), Prof. Dr. Arif Satria, Rektor Institut Pertanian Bogor (IPB), Dr. Fauzan, Rektor Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Dr. Yohanes Eko Adi Prasetyanto, Wakil Rektor 4 bidang Penelitian dan Kerjasama, Universitas Katolik Atma Jaya (Atma Jaya), Prof. Dr. Suryanto, Dekan Fakultas Psikologi, Universitas Airlangga (UNAIR), Hikmat Hardono, Ketua Yayasan Indonesia Mengajar (YIM), Dwi Wiyarno, M.Si, Direktur SDM dan Perencanaa, Universitas NU Indonesia. 

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini