Ramalan Arief Poyuono tentang Sosok Presiden RI 2024: Selepas Jokowi, Giliran Airlangga Hartarto

Ramalan Arief Poyuono tentang Sosok Presiden RI 2024: Selepas Jokowi, Giliran Airlangga Hartarto Kredit Foto: Boyke P. Siregar

Mantan Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Arief Poyuono 'menerawang' tokoh yang akan menjadi presiden Indonesia di tahun 2024 mendatang.

Dengan pendekatan konsep kekuasaan dalam tradisi Jawa, Arief mengaku sangat percaya ramalan Jongko Jayabaya, seorang pujangga Jawa Kuno yang memberikan gambaran bahwa sosok pemimpin Indonesia ke depan adalah mereka yang mempunyai nama dengan akhiran kata NO-TO-NO-GO-RO.

Noto nogoro dalam bahasa Indonesia mempunyai arti menata negara. Begini penjelasan Arief:

"No-to-no-go-ro, No itu Sukarno, To sama dengan Suharto, No; Yudhoyono, No lagi; Mulyono, kenapa Mulyono? Jokowi itu saat lahir nama aslinya Mulyono, karena berulang kali sakit-sakitan ibunya lalu mengganti nama jadi Joko Widodo, jadi Jokowi masuknya di No; Mulyono," kata Arief kepada Warta Ekonomi, Minggu (24/10/2021).

Baca Juga: Gak Banyak Gimmick, Lah Kok Ternyata Prabowo Lebih Baik dari Anies

Lalu muncul pertanyaan, kenapa Habibie, Gus Dur, dan Megawati tak masuk presiden dengan kriteria mengikuti nama no-to-no-go-ro?

"Ya meskipun jadi presiden, mereka bertiga kan sebentar, gak sampai lima tahun," jelasnya.

Lalu di 2024, siapakah sosok yang akan menjadi presiden bila menggunakan konsep "ilmu" gothak-gathik-gathuk atau cocokologi ala Jawa dengan mengikuti petunjuk kata "No-to-no-go-ro"?

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini