Hitung Sekarang! Ini Frekuensi Buang Air Besar yang Normal dalam Sehari

Hitung Sekarang! Ini Frekuensi Buang Air Besar yang Normal dalam Sehari Kredit Foto: Toto

Kebiasaan dan seberapa sering buang air besar (BAB) bisa menjadi gambaran kondisi kesehatan pencernaan seseorang. Sayangnya, persoalan BAB kerap disepelekan oleh sebagian orang, padahal itu penting.

Direktur Medis Senior Gastroenterologi di SOMC Gastroenterology Associates, Jesse P Houghton, mengatakan bahwa setiap orang memiliki frekuensi BAB yang berbeda-beda. Namun yang masih dianggap normal adalah BAB sampai tiga kali sehari dan yang terjarang sebanyak 3 kali dalam seminggu.

Baca Juga: Duh Aduh… Ngeri Banget! Selain Menyerang Organ Tubuh, Diabetes Juga Menyerang Saraf, Kok Bisa?

Itulah yang ditemukan oleh penelitian tahun 2010 terhadap orang dewasa berusia antara 18 dan 70 tahun. Sebanyak 98 persen peserta BAB sebanyak tiga kali sehari hingga tiga kali seminggu.

“Penting untuk dicatat bahwa beberapa orang akan buang air besar lebih dari tiga kali sehari atau kurang dari tiga kali seminggu, dan itu masih bisa dianggap normal bagi mereka. Tapi saat itulah Anda mulai mengalami perubahan frekuensi buang air besar yang mungkin mengindikasikan ada sesuatu yang terjadi,” kata Houghton.

Tak hanya itu, Anda juga harus memantau faktor lain dari kebiasaan buang air besar. Ahli Gastroenterologi, Ashkan Farhadi, mengatakan bahwa buang air besar dikatakan normal jika rasanya seperti sedang mengosongkan isi perut, serta konsistensi fesesnya terbentuk atau padat dan tidak diare.

“Jika frekuensi dan konsistensi feses Anda menyimpang dari normal selama lebih dari beberapa minggu, ada baiknya Anda memeriksakannya ke dokter,” kata Farhadi.

Baca Juga: Ya Ampun, Covid-19 Makin Menjadi-jadi! Kini Dikaitkan dengan Risiko Diabetes Tipe 1 karena...

Selain itu, jika Anda mengalami gejala seperti sakit perut terus menerus, ada darah di feses, penurunan berat badan, atau perubahan drastis dalam kebiasaan buang air besar, Anda harus berkonsultasi ke dokter.

Ada berbagai faktor yang dapat memengaruhi seberapa sering Anda buang air besar. Beberapa contohnya adalah usia, obat-obatan, antidepresan tertentu, antasida tertentu, obat penghilang rasa sakit tertentu, obat tekanan darah tinggi tertentu, tingkat aktivitas, stress, kurang asupan serat dan lainnya.

“Jika diet Anda rendah serat, ini dapat menyebabkan sembelit. Ini karena serat membantu memperlancar saluran pencernaan. Di sisi lain, jika Anda tiba-tiba mengubah pola makan dan mulai makan lebih banyak serat, Anda mungkin menyadari bahwa Anda buang air besar lebih sering daripada sebelumnya,” kata Farhadi.

Baca Juga: Diabetes Sebabkan Pikun, Duh… Kata Siapa? Baca Ini!

Lalu apa saja tips agar BAB secara teratur? Ada beberapa perubahan gaya hidup yang bisa Anda lakukan, berikut rinciannya seperti dilansir dari Insider.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini