Kejadian Selalu Teringat Mantan Pilot yang Hampir Diculik Intel Iran, Situasinya Benar-benar Gila!

Kejadian Selalu Teringat Mantan Pilot yang Hampir Diculik Intel Iran, Situasinya Benar-benar Gila! Kredit Foto: 81.com

Hampir sebulan sejak dia mengatakan tim agen intelijen Iran mencoba membiusnya dan membawanya kembali ke Iran, Mehrdad Abdarbashi mengatakan dia berterima kasih kepada pihak berwenang Turki karena telah menyelamatkan hidupnya tetapi khawatir dia masih belum aman.

“Saya tidak berpikir saya aman di kota mana pun di Turki saat ini,” katanya kepada Al Jazeera. “Saya pikir intelijen Iran akan mengejar saya, dan kali ini mereka tidak akan mencoba menculik saya, kali ini mereka hanya akan membunuh saya.”

Baca Juga: Susah Dibantah! Amerika Yakin Banget Iran Ada di Balik Serangan Drone Mematikan

Bersembunyi di lokasi yang dirahasiakan di Turki timur, mantan pilot helikopter militer Iran itu mengatakan dia akan berusaha keras untuk tidak menonjolkan diri, tidak pernah meninggalkan rumah, dan memesan semua yang dia butuhkan secara online.

Menurut media resmi pemerintah Turki, polisi dan intelijen Turki menahan delapan orang, termasuk dua yang digambarkan sebagai “agen” Iran, pada 24 September ketika mereka berusaha menculik Abdarbashi.

Para tersangka muncul di pengadilan di Van pada 4 Oktober untuk menghadapi tuduhan spionase dan konspirasi untuk melakukan kejahatan.

Ini bukan pertama kalinya para pembangkang Iran menjadi sasaran Teheran di dalam wilayah Turki.

Oktober lalu, Habib Chaab, yang memimpin Gerakan Perjuangan Arab untuk Pembebasan Ahvaz, sebuah kelompok separatis yang dituduh Teheran melakukan serangan di dalam Iran, melakukan perjalanan dari rumahnya di pengasingan di Swedia ke Istanbul untuk bertemu dengan seorang wanita Iran.

Kurang dari 24 jam kemudian, kata para pejabat Turki, dia diangkut ke dalam sebuah van dan dibawa hampir 2.000 km ke timur ke perbatasan Iran, untuk muncul dalam pengakuan yang disiarkan televisi di televisi Iran beberapa hari kemudian.

Pada bulan Februari, pihak berwenang Turki mengatakan mereka menangkap seorang Iran yang bekerja di konsulat Iran di Istanbul atas penembakan fatal tahun 2019 terhadap Masoud Molavi Vardanjani, seorang pembangkang vokal Teheran yang tinggal di Turki. Iran membantah ada hubungannya dengan pembunuhan Vardanjani.

Iranian-former-military-helicopter-pilot-Mehrdad-Abdarbashi_2.jpeg?resize=770%2C513

Turki bukan satu-satunya negara di mana para pembangkang Iran menjadi sasaran – dalam beberapa tahun terakhir para kritikus diduga ditangkap di Uni Emirat Arab (UEA) dan Irak, dan pada bulan Juli empat orang yang diduga agen Iran didakwa di AS karena diduga mencoba menculik. seorang jurnalis yang berbasis di New York yang kritis terhadap Teheran.

Tetapi kasus Abdarbashi menyoroti dilema yang berkembang bagi warga Iran di negara yang sering berfungsi sebagai tempat perlindungan awal yang aman.

Turki adalah salah satu dari sedikit negara yang dapat dimasuki orang Iran tanpa visa. Jutaan orang Iran berkunjung setiap tahun, dan setidaknya 150.000 memiliki izin tinggal di negara itu, menurut Direktorat Jenderal Manajemen Migrasi Turki.

Kemudahan perjalanan tidak hanya menarik mereka yang ingin berbelanja atau mencari pekerjaan yang baik, tetapi sekarang tampaknya juga memudahkan intelijen Iran untuk mengawasi para pembangkang di Turki.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini