Penantian Panjang Putri Mako Jepang untuk Menikah dengan Rakyat Jelata Akhirnya Tuntas

Penantian Panjang Putri Mako Jepang untuk Menikah dengan Rakyat Jelata Akhirnya Tuntas Kredit Foto: Reuters/Kyodo News

Putri Mako Jepang, keponakan kaisar, menikah pada Selasa (26/10/2021) setelah bertahun-tahun dikritik atas tunangannya yang menyebabkan pernikahan mereka ditunda selama tiga tahun. Hal itu mengakibatkan dia didiagnosis dengan gangguan stres pasca-trauma (PTSD).

Mako, 30, kehilangan status kerajaannya setelah pernikahannya dengan rakyat jelata Kei Komuro, juga 30, diresmikan dengan penyerahan dokumen di kantor lokal.

Baca Juga: Putri Mako Jepang Wajib Membayar Rp19 Miliar Kalau Nikahi Rakyat Biasa karena...

Wanita kerajaan Jepang yang menikah dengan rakyat jelata tidak dapat naik takhta dan harus menjadi warga negara biasa, menurut hukum Jepang. Keduanya akan tinggal di Amerika Serikat, di mana Komuro memiliki pekerjaan di sebuah firma hukum.

Berikut ini adalah gambaran singkat tentang hubungan mereka, dikutip Warta Ekonomi dari Reuters, Selasa (26/10/2021).

2012 - Keduanya bertemu sebagai mahasiswa di Universitas Kristen Internasional Tokyo, di mana Mako belajar seni dan warisan budaya dan mendapatkan sertifikat nasional dalam kurasi.

September 2017 - Badan Rumah Tangga Kekaisaran mengumumkan pertunangan mereka. Keduanya kemudian mengadakan konferensi pers di mana senyum mereka satu sama lain memikat publik, dengan pernikahan mereka ditetapkan untuk November 2018.

Desember 2017 - Majalah mingguan menjadi yang pertama melaporkan perselisihan uang antara ibu Komuro dan mantan tunangannya, dengan pria yang mengklaim ibu dan putranya gagal membayar utang sekitar $35.000. Komuro kemudian mengatakan bahwa uang itu adalah hadiah, bukan pinjaman.

Februari 2018 - Pernikahan ditunda, dengan penjelasan resmi bahwa pasangan tersebut membutuhkan lebih banyak waktu untuk mengatur upacara mereka dan mempersiapkan kehidupan pernikahan.

Agustus 2018 - Komuro berangkat ke Amerika Serikat untuk belajar di sekolah hukum Universitas Fordham. Dia tidak kembali sampai September 2021.

November 2018 - Pangeran Akishino, ayah Mako, mengatakan tidak mungkin mengadakan upacara pertunangan dan acara lainnya sampai perselisihan keuangan diselesaikan dan orang-orang Jepang dapat merayakan pernikahan. Dia juga mengatakan pada konferensi pers bahwa "Saya belum berbicara banyak dengan putri saya baru-baru ini, jadi saya tidak tahu bagaimana perasaannya."

November 2020 - Mako mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia dan Komuro percaya pernikahan adalah "pilihan yang diperlukan" bagi mereka. Belakangan bulan itu, ayahnya mengatakan dia menyetujui, tetapi menegaskan kembali perselisihan keuangan harus diselesaikan.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini