5 Senjata Tempur Marinir Amerika yang Siap Dipakai buat Hancurkan Korea Utara

5 Senjata Tempur Marinir Amerika yang Siap Dipakai buat Hancurkan Korea Utara Kredit Foto: Military.com

Jika terjadi konflik di Semenanjung Korea, pasukan Amerika Serikat dan Korea Selatan akan membasmi dan menghancurkan rezim Kim Jong-un.

Kebutuhan untuk mengamankan senjata pemusnah massal negara dengan benar akan memerlukan invasi ke Korea Utara, yang sebagian besar akan datang melalui laut. Yang memimpin adalah Korps Marinir AS (USMC).

Baca Juga: Amerika Coba Lobi-lobi Korea Utara Sebelum Lancarkan Aksi Militer, Alasannya Gak Heran

Berikut adalah lima sistem senjata milik Marinir AS yang diperlukan dalam Perang Korea II, seperti dikutip Warta Ekonomi dari 19FortyFive.com, Selasa (26/10/2021).

1. Kendaraan Serbu Amfibi

Setiap pendaratan di laut oleh infanteri Marinir akan melibatkan Amphibious Assault Vehicles (AAVs). Pertama kali diperkenalkan pada awal 1970-an, AAV membawa hingga dua puluh satu infanteri laut dan peralatannya.

Sifat amfibi mereka berarti mereka dapat mengapung keluar dari dek sumur kapal Angkatan Laut AS seperti kapal serbu kelas Wasp, berenang ke pantai dengan kekuatan mereka sendiri dan melepaskan pasukan di tempat berpijak. Sebagai alternatif, ia dapat menggunakan jalurnya untuk mengangkut infanteri lebih jauh ke pedalaman.

AAV mampu melakukan perjalanan hingga delapan mil per jam di dalam air dan hingga empat puluh lima mil per jam di darat. Mereka bersenjata ringan, biasanya membawa peluncur granat 40mm atau senapan mesin kaliber .50.

AAV lapis baja ringan, paling mampu menolak tembakan senapan mesin 14,5 mm atau pecahan peluru artileri. Ini, dikombinasikan dengan daya dukung pasukan yang besar membuat mereka rentan di medan perang modern.

2. MV-22 Osprey

Serangan amfibi modern menggerakkan marinir melalui udara maupun laut. Pesawat dapat bergerak lebih cepat dan lebih jauh dari AAV dan pesawat pendarat, bahkan mendarat bermil-mil jauhnya dari tempat berpijak terdekat. Ini sangat meningkatkan jumlah medan yang harus dipertahankan oleh pasukan musuh secara aktif.

Sebuah pesawat tiltrotor MV-22 Osprey dapat lepas landas dan mendarat secara vertikal seperti helikopter, memutar nacelles mesinnya sembilan puluh derajat ke depan, dan terbang seperti pesawat konvensional.

Ini memberikan keuntungan terbaik dari kedua jenis pesawat, sambil membawa hingga dua puluh empat Marinir siap tempur, senjata pendukung, persediaan atau kendaraan. Osprey memiliki kecepatan tertinggi 277 mil per jam, menjadikannya sepertiga lebih cepat dari helikopter di kelas beratnya. Ini memiliki jangkauan hingga 500 mil —atau lebih dengan pengisian bahan bakar di udara.

Dalam skenario Korea Utara, pasukan serangan udara laut yang dipimpin oleh MV-22 akan mendaratkan pasukan bermil-mil dari tempat berpijak musuh, memberikan komandan musuh dilema pendaratan mana yang harus ditanggapi.

Setelah mengamankan tempat berpijak MV-22 dapat memimpin jalan, melompat dari satu zona pendaratan ke zona pendaratan lainnya, musuh tidak mengetahui apakah mereka bermaksud untuk mendarat sejauh lima atau lima ratus mil.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini