Senjata Ofensif, Kesepakatan Arab Saudi 500 Juta Dolar Jadi Bulan-bulanan Kritikus, Kenapa?

Senjata Ofensif, Kesepakatan Arab Saudi 500 Juta Dolar Jadi Bulan-bulanan Kritikus, Kenapa? Kredit Foto: Reuters/Leah Millis

Kontrak militer baru pemerintah Joe Biden senilai $500 juta dengan Arab Saudi bertentangan dengan semangat kebijakan publik Gedung Putih untuk melarang semua penjualan senjata “ofensif” ke kerajaan untuk digunakan melawan Houthi di Yaman, para kritikus menuduh kesepakatan itu.

Kontrak militer, tulis Guardian dalam laporannya, Rabu (27/10/2021) akan memungkinkan Arab Saudi untuk mempertahankan armada helikopter serangnya meskipun sebelumnya digunakan dalam operasi di Yaman.

Baca Juga: Siap-siap! Biden Bakal Guyur Dana Fantastis Rp1,44 Triliun buat ASEAN, Ini Rinciannya

“Menurut saya, ini adalah kontradiksi langsung dengan kebijakan pemerintah. Peralatan ini benar-benar dapat digunakan dalam operasi ofensif, jadi saya merasa ini sangat meresahkan,” kata Seth Binder, direktur advokasi di Proyek Demokrasi Timur Tengah.

Keputusan untuk menyetujui kontrak pemeliharaan militer datang ketika pemerintahan Biden tampaknya melunakkan pendekatannya ke kerajaan, dengan beberapa pertemuan tingkat tinggi antara pejabat senior pemerintah dan rekan-rekan mereka di Saudi.

Keputusan pemerintah untuk mengakhiri apa yang disebut senjata "ofensif" ke Arab Saudi adalah salah satu tujuan kebijakan luar negeri pertama Joe Biden. Itu mencerminkan apa yang disebut presiden AS sebagai komitmennya untuk "mengakhiri semua dukungan" untuk perang yang telah menciptakan "kemanusiaan dan bencana strategis”.

Arab Saudi diberi izin oleh departemen luar negeri untuk menandatangani kontrak untuk mendukung armada helikopter Apache, Blackhawks, dan armada helikopter Chinook masa depan dari Komando Penerbangan Angkatan Darat Kerajaan Saudi. Ini termasuk pelatihan dan pelayanan 350 kontraktor AS selama dua tahun ke depan, serta dua staf pemerintah AS. Kesepakatan itu pertama kali diumumkan pada bulan September.

Para ahli yang mempelajari konflik di Yaman dan penggunaan senjata oleh Arab Saudi dan sekutunya mengatakan mereka percaya bahwa helikopter serang Apache sebagian besar telah dikerahkan di sepanjang perbatasan Saudi-Yaman.

Mereka juga mengatakan bahwa sulit untuk menunjukkan dengan tepat pelanggaran hukum humaniter internasional yang terjadi sebagai akibat dari penggunaan Apache oleh Saudi, sebagian karena data terperinci seperti itu langka dan sulit untuk diverifikasi.

Badan investigasi internal koalisi pimpinan Saudi, yang dikenal sebagai Tim Penilai Insiden Gabungan (Jiat), membebaskan pemerintah anggota dari tanggung jawab hukum dalam sebagian besar insiden. Arab Saudi, UEA dan Mesir adalah satu-satunya negara dalam koalisi dengan armada Apache.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini