Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Heboh! Charlie Munger Boyong Lebih Banyak Saham Alibaba, Padahal Banyak Investor Kabur!

Heboh! Charlie Munger Boyong Lebih Banyak Saham Alibaba, Padahal Banyak Investor Kabur! Kredit Foto: REUTERS/Lane Hickenbottom
Warta Ekonomi, Jakarta -

Wakil Ketua Berkshire Hathaway Charlie Munger dan Alibaba Group (BABA) kedapatan memboyong lebih banyak saham Alibaba Group Holding Ltd. yang didirikan oleh Jack Ma di tengah banyaknya skandal yang menimpanya. Padahal, banyak investor kabur karena skandal-skandal tersebut.

“Alibaba tidak seperti dulu lagi menjadi kesayangan Wall Street,” tulis Kevin Curran dari The Street baru-baru ini di Real Money.

Meski demikian, Curran menyadari bahwa Charlie Munger tidak menghindar dari saham teknologi China teratas. Sebaliknya, dia terus melipatgandakan saham tersebut.

Baca Juga: Kekayaan Jack Ma Merosot Ketendang Jauh, Ini Dia Orang Terkaya Baru di China!

Per pengarsipan 13-F baru-baru ini, Daily Journal Corp (DJCO) yang dipimpin Munger, Get Daily Journal Corporation Report hampir menggandakan sahamnya di Alibaba pada kuartal ketiga tahun ini memindahkan sahamnya ke utara 300.000 saham ADR (Amerika Kuitansi Penyimpanan).

Taruhan besar selama kuartal membawa total sahamnya menjadi lebih dari USD50 juta (Rp710 miliar), bukan jumlah yang kecil bahkan untuk Munger.

“Apakah Munger sekali lagi pindah pada saat yang tepat, atau apakah ini kesalahan dari investor legendaris?” tulis Curran sebagaimana dikutip dari The Street di Jakarta, Jumat (29/10/21).

Dari perspektif yang murni fundamental, rasio harga terhadap pendapatan Alibaba hanya sekitar 20 tampak remeh di samping banyak nama teknologi AS yang terbang tinggi.

"Dengan demikian, Munger mungkin menggandakan sahamnya saat dijual, tentu saja ini merupakan langkah yang baik dalam modus operandinya," tambahnya. "Dalam bentuk yang lebih sering dikutip, dia menjadi serakah sementara yang lain takut."

Dalam gambaran yang lebih luas, masalah saat ini dalam ekonomi China dan lingkungan politik yang tidak pasti menjelang Kongres Partai 2022, Presiden China Xi Jinping mencari masa jabatan seumur hidup, sehingga cenderung melemahkan argumen penilaian yang layak.

Selain itu, poros menuju kemakmuran bersama menghadirkan masalah signifikan bagi tren belanja konsumen yang telah mendukung kebangkitan Alibaba ke statusnya saat ini.

"Kita tidak bisa membiarkan kesenjangan antara si kaya dan si miskin terus tumbuh—bagi yang miskin terus bertambah miskin sementara yang kaya terus bertambah kaya," tulis Xi dalam esai baru-baru ini. "Kita tidak bisa membiarkan kesenjangan kekayaan menjadi jurang yang tak terjembatani."

Masalah bagi investor adalah bahwa konsumen China kaya mendorong jumlah pengeluaran e-commerce yang tidak proporsional, yaitu pada merek-merek mewah yang mengisi pasar online T-Mall Alibaba.

Penulis: Fajria Anindya Utami
Editor: Fajria Anindya Utami

Bagikan Artikel:

Video Pilihan