Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Nggak Suka Sayuran Hijau? Duh... Rugi Banget! Manfaatnya Bisa Cegah Risiko Penyakit Ganas Ini

Nggak Suka Sayuran Hijau? Duh... Rugi Banget! Manfaatnya Bisa Cegah Risiko Penyakit Ganas Ini Kredit Foto: Unsplash
Warta Ekonomi -

Penyakit jantung menjadi salah satu penyebab utama kematian di dunia. Berbagai cara untuk intervensi dini kerap digaungkan agar orang terhindar dari penyakit kronis tersebut.

Sebuah penelitian di Denmark menemukan bahwa mengonsumsi makanan kaya vitamin K dapat menurunkan risiko penyakit jantung atau disebut juga kardiovaskular karena aterosklerosis tersebut. Vitamin K banyak ditemukan dalam sayuran berdaun hijau.

Baca Juga: Penting! Mari Mengenali Gejala dan Pencegahan Resistensi Insulin Agar Tehindar dari Diabetes

Vitamin K membantu pembekuan darah yang juga meningkatkan kesehatan jantung, menurut penelitian. Sumber Vitamin K yang kaya terdapat dalam sayuran seperti bayam, asparagus, brokoli, kacang-kacangan kedelai, dan lainnya.

Selain itu, vitamin K juga ada di makanan dengan jumlah telur yang lebih sedikit, stroberi, dan hati. Jamak diketahui bahwa pola makan buah dan sayur dapat membantu orang menjaga kesehatan jantung dan memperpanjang usia.

Akan tetapi, para ilmuwan mencoba untuk mencari faktor X yang dikandung buah dan sayuran. Peneliti mencari tahu bagaimana buah-buahan dan sayuran memperluas manfaat untuk tubuh manusia.

"Pola makan kaya vitamin K, terutama jenis yang ditemukan dalam sayuran berdaun hijau dan minyak nabati, dikaitkan dengan risiko penyakit kardiovaskular yang lebih rendah," tulis laporan Harvard yang mengutip sebuah penelitian di Denmark, dilansir Times Now News, Selasa (9/11).

Baca Juga: Bukan Asal Cek, Ini Segudang Manfaat Melakukan Skrining Diabetes! Risiko Komplikasi Akan…

Di bawah judul laporan, ditulis bahwa penelitian asal Denmark tersebut sedang dalam pengawasan. Penanggungjawab laporan tersebut, yakni Julie Corliss merupakan editor eksekutif Harvard Heart Letter.

Temuan berasal dari data pola makan lebih dari 53 ribu orang dewasa Denmark. Studi mengklaim makanan kaya vitamin K dapat membantu melindungi seseorang dari penyakit kardiovaskular.

Para peneliti berfokus pada vitamin K, yang hadir dalam dua bentuk. Pertama, vitamin K1, terutama ditemukan dalam sayuran berdaun hijau dan minyak nabati. Lalu, vitamin K2 yang ditemukan dalam daging, telur, dan makanan fermentasi seperti keju.

Studi Denmark dan temuannya

Halaman:

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Bayu Muhardianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan