Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Informasi Mahal dari Jenderal Top Amerika: Iran Sangat Dekat dengan Bom Nuklir Kurang Lebih Setahun

Informasi Mahal dari Jenderal Top Amerika: Iran Sangat Dekat dengan Bom Nuklir Kurang Lebih Setahun Kredit Foto: New York Times/Stefani Reynolds
Warta Ekonomi, Washington -

Seorang jenderal top Amerika Serikat mengatakan bahwa Iran memiliki kemampuan untuk membangun senjata nuklir dalam waktu yang sangat singkat. Militer AS siap dengan pilihan lain untuk mencegah hal ini jika diplomasi gagal.

"Presiden kami mengatakan mereka tidak akan memiliki senjata nuklir," Jenderal Kenneth McKenzie, komandan Komando Pusat AS, mengatakan kepada majalah TIME dalam komentar yang diterbitkan hari Rabu (25/11/2021).

Baca Juga: Israel Dorong Kesepakatan Nuklir Iran yang Lebih Baik di Tengah Peningkatan Kekuatan Militer

“Para diplomat memimpin dalam hal ini, tetapi Komando Pusat selalu memiliki berbagai rencana yang dapat kami laksanakan, jika diarahkan,” ujar McKenzie.

Sementara pejabat AS lainnya telah berbicara dalam beberapa hari terakhir tentang "opsi lain" jika upaya untuk membawa Iran kembali ke kesepakatan nuklir gagal.

Komentar McKenzie adalah yang paling jelas hingga saat ini sehubungan dengan opsi militer Amerika.

McKenzie, komandan tertinggi AS di Timur Tengah, mengatakan dia yakin Teheran saat ini tidak membuat keputusan untuk terus maju dengan membangun hulu ledak yang sebenarnya, tetapi menempatkan dirinya dalam posisi di mana ia dapat melakukannya dalam waktu yang sangat singkat.

"Kali ini mereka sangat dekat. Saya pikir mereka menyukai gagasan untuk bisa breakout," kata McKenzie. “

Laporan dalam beberapa hari terakhir telah menunjukkan bahwa baik AS dan Israel percaya Iran telah mendorong cukup jauh ke depan dengan program pengayaan ilegal sehingga dapat membangun senjata nuklir dalam hitungan minggu hingga bulan, jika ia memilih untuk melakukannya.

Pengawas nuklir PBB mengatakan kepada negara-negara anggota dalam laporan triwulanan rahasia pekan lalu bahwa Iran memiliki persediaan diperkirakan 17,7 kilogram (39 pon) uranium diperkaya hingga kemurnian fisil 60%, meningkat hampir 8 kilogram sejak Agustus. Uranium yang sangat diperkaya hanyalah langkah teknis singkat untuk menjadi senjata kelas.

Namun, McKenzie mengatakan bahwa Iran masih belum memiliki desain senjata yang cukup kecil untuk dipasang di bagian atas rudal balistik, juga tidak memiliki teknologi untuk hulu ledak untuk bertahan saat masuk kembali dari luar angkasa.

“Itulah yang akan membutuhkan sedikit waktu bagi mereka untuk membangunnya,” katanya. 

Dia memperkirakan langkah-langkah itu akan memakan waktu sekitar satu tahun untuk dicapai dengan program pengujian yang kuat. Namun, dia mengatakan Iran telah membuktikan bahwa rudal balistiknya “sangat mampu” dan sangat akurat.

Menteri Luar Negeri Antony Blinken telah berbicara tentang "pilihan lain," meskipun negosiator untuk pembicaraan JCPOA Rob Malley, dalam sebuah wawancara minggu ini dengan penyiar AS NPR, menjelaskan bahwa Amerika Serikat memikirkan tekanan ekonomi yang paling utama.

Namun demikian, Malley memperingatkan bahwa Washington tidak akan “duduk diam” jika Iran menunda kemajuan dalam pembicaraan.

"Jika (Iran) terus melakukan apa yang tampaknya dilakukannya sekarang, yaitu menyeret kakinya ke meja diplomatik nuklir dan mempercepat langkahnya dalam hal program nuklirnya ... kita harus merespons dengan tepat," kata Malley. .

Israel, yang menentang keras kesepakatan 2015 yang dinegosiasikan oleh presiden Barack Obama, telah melancarkan kampanye sabotase yang dilaporkan terhadap Iran dan mengancam aksi militer.

Pada Selasa, Perdana Menteri Naftali Bennett mengindikasikan bahwa Israel siap untuk memutuskan hubungan dengan AS dan sekutu lainnya untuk mengambil tindakan terhadap Iran, jika diperlukan.

Komentar McKenzie datang pada hari yang sama pengawas nuklir PBB mengatakan "tidak ada kemajuan" dalam pembicaraan dengan Teheran mengenai perselisihan mengenai pemantauan program atom Iran, hanya beberapa hari sebelum pembicaraan dimulai kembali tentang menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan