Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Presidential Threshold 0 Persen Sulit Terwujud, Ada Tembok Besar dari Partai Politik dan Pemerintah

Presidential Threshold 0 Persen Sulit Terwujud, Ada Tembok Besar dari Partai Politik dan Pemerintah Kredit Foto: Antara/Zarqoni Maksum
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pengamat politik Ujang Komarudin tidak terlalu yakin desakan banyak pihak untuk menghapus aturan presidential threshold (preshold) pada pemilihan presiden (pilpres) 2024 bakal berbuah manis.Ujang melihat desakan terhalang tembok tebal tidak hanya dari partai politik pemenang pemilu tetapi juga dari pemerintah dan Mahkamah Konstitusi (MK).

"Saya melihat keinginan masyarakat yang begitu tinggi menginginkan presidential threshold yang 0 persen itu terlihat terhadang tembok tebal, ya. Bukan hanya dari partai politik tetapi juga dari pemerintah lalu juga dari Mahkamah Konstitusi," kata Ujang dalam video yang ia bagikan kepada wartawan, Rabu (22/12/2021).

Direktur Eksekutif Indonesia Political Review (IPR) itu mengatakan, gagasan preshold 0% jelas akan ditolak oleh partai politik pemilik suara besar. Salah satu alasannya adalah karena mereka akan kehilangan kekuatan politik untuk menentukan pasangan capres dan cawapres.

Baca Juga: Datang Pakai Jet Pribadi untuk Muktamar NU, Gus Yahya Blak-blakan: Ada yang Minjemin

"Jika 0% partai-partai besar seperti PDIP, partai pemenang Pemilu, gitu ya, ya tidak akan berpengaruh tidak akan berperan lagi dalam konteks menentukan capres dan cawapres. (Padahal) selama ini kan partai-partai besar memiliki peran dan pengaruh besar dalam konteks koalisi atau dalam menentukan capres dan cawapresnya. Tetapi ketika (preshold turun) 0% maka akan kekurangan (bahkan) kehilangan pengaruh dan perannya itu," tutur Ujang.

Padahal, menurut Ujang, jika presidential treshold dapat diturunkan menjadi 0% hal tersebut justru baik karena partai-partai kecil dengan capres-cawapres berkualitas memiliki kesempatan yang sama untuk memenangkan pemilu.

"Oleh karena itu, ya, kalau bisa 0% itu juga bagus. (Karena) kan itu menjadi banyak pilihan capres dan cawapres yang akan muncul nanti. Karena setiap partai misalkan yang lolos ke Senayan itu bisa mencalonkan capres dan cawapres yang artinya partai kecil pun bisa bisa memenangkan pertandingan kontestasi pilpres," katanya.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Akurat. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Akurat.

Editor: Bayu Muhardianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan