Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Wakil Perdana Menteri Bulgaria: Negara saat Ini Sedang Jajaki Opsi Pembayaran Kripto

Wakil Perdana Menteri Bulgaria: Negara saat Ini Sedang Jajaki Opsi Pembayaran Kripto Kredit Foto: Unsplash/Stanislaw Zarychta
Warta Ekonomi, Jakarta -

Assen Vassilev, wakil perdana menteri Bulgaria untuk Dana Uni Eropa dan menteri keuangan, mengatakan negara anggota Uni Eropa sedang menjajaki opsi untuk meluncurkan mekanisme pembayaran kripto.

Menurut laporan Bloomberg hari Jumat lalu (21/01), Vassilev mengatakan pemerintah sedang berdiskusi dengan Bank Nasional Bulgaria serta pelaku industri untuk mengeksplorasi pembayaran kripto dalam jangka pendek hingga menengah.

Baca Juga: 5 Tokoh Dibalik Popularitas Cryptocurrency di Indonesia

Namun, ia menambahkan bahwa Bulgaria tidak mungkin menjadi pusat utama bagi penambang kripto. Banyak yang dilaporkan serta mempertimbangkan untuk meninggalkan Kazakhstan di tengah gejolak politik dan gangguan pada internet.

Pemerintah Bulgaria mungkin masih menjadi salah satu HODLers terbesar di dunia setelah penyitaan 213.519 Bitcoin (BTC) dari jaringan kejahatan bawah tanah sebelum bull run 2017 – senilai sekitar 3,5 miliar dolar pada saat itu, tetapi lebih dari 8,2 miliar dolar pada saat publikasi. Tidak jelas apakah pejabat menjual atau melelang kripto pada saat itu atau terus memegang aset digital.

Sebagai anggota Uni Eropa, Bulgaria adalah salah satu dari hanya delapan negara yang belum mengadopsi euro dan tidak akan selalu mendapat manfaat dari peluncuran euro digital di antara bank sentral yang berpartisipasi.

Pada Juni 2021, pemerintah dan pejabat Bank Nasional Bulgaria mengatakan mereka bermaksud untuk mengadopsi euro mulai tahun 2024. Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mengatakan pada bulan Maret bahwa, mata uang digital mungkin tidak akan diperkenalkan sampai 2025 atau mungkin lain kali. 

Pada tahun 2021, juri federal di Amerika Serikat menemukan pemilik pertukaran kripto RG Coins yang berbasis di Bulgaria, Rossen Iossifov, bersalah atas konspirasi untuk melakukan pemerasan dan pencucian uang.

Warga negara Bulgaria itu berkolaborasi dengan yang lain dalam skema yang menipu sekitar 900 orang Amerika lebih dari 7 juta dolar. Dia dijatuhi hukuman 10 tahun penjara.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Alfi Dinilhaq

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan