Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kisah Perusahaan Raksasa: Subaru, Konglomerat Otomotif Jepang yang Diambil dari Nama Bintang

Kisah Perusahaan Raksasa: Subaru, Konglomerat Otomotif Jepang yang Diambil dari Nama Bintang Kredit Foto: Reuters/Brendan McDermid
Warta Ekonomi, Jakarta -

Subaru Corporation adalah perusahaan manufaktur otomotif multinasional dan konglomerat Jepang. Ini adalah induk yang membawahi anak perusahaan salah satunya yang paling terkenal adalah mobil Subaru.

Fortune memberikannya predikat sebagai salah satu perusahaan raksasa dalam Global 500 tahun 2020. Total revenue atau pendapatannya tahun itu mencapai 30,75 miliar dolar AS atau 3.344 miliar yen Jepang. 

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: SAP, Konglomerat Perangkat Lunak Terbesar Kelima di Dunia

Subaru mencatatkan kenaikan 8,1 persen pada pendapatannya. Yang lain dengan kenaikan 10 persen yakni pada keuntungan atau labanya sehingga ia mendapatkan 1,40 miliar dolar AS. 

Dikutip laman Companies History, singkatnya, Subaru adalah divisi otomotif Fuji Heavy Industries (FHI), produsen peralatan transportasi yang komprehensif dan beragam.

FHI dimulai sebagai The Aircraft Research Laboratory pada tahun 1915 dipimpin oleh Chikuhei Nakajima. Pada tahun 1932, perusahaan ini direorganisasi menjadi Nakajima Aircraft Company Limited dan segera menjadi produsen utama pesawat untuk Jepang selama Perang Dunia II.

Pada akhir Perang Dunia Kedua Pesawat Nakajima kembali direorganisasi, kali ini sebagai Fuji Sangyo Company Limited. Pada tahun 1946, perusahaan menciptakan skuter motor Fuji Rabbit dengan suku cadang pesawat dari perang.

Kenji Kita, CEO Fuji Heavy Industries pada saat itu, ingin perusahaan baru itu terlibat dalam pembuatan mobil dan segera memulai rencana untuk membangun mobil dengan nama kode pengembangan P-1. Kita meminta saran kepada Perusahaan tentang penamaan P1, tetapi tidak ada proposal yang cukup menarik.

Pada akhirnya, dia memberi mobil itu nama Jepang yang dia “sayangi dalam hatinya”: Subaru, yang merupakan nama gugusan bintang Pleiades dalam bahasa Jepang. Mobil Subaru pertama diberi nama Subaru 1500. Hanya dua puluh P1 yang diproduksi karena berbagai masalah pasokan.

Nissan telah mengakuisisi 20 persen saham pada tahun 1968 selama periode penggabungan yang diperintahkan pemerintah atas industri otomotif Jepang untuk meningkatkan daya saing di bawah pemerintahan Perdana Menteri Eisaku Sato. Nissan akan memanfaatkan kemampuan dan keahlian manufaktur bus FHI untuk bus Nissan Dieselline mereka.

Pada gilirannya, banyak kendaraan Subaru, bahkan hari ini, menggunakan suku cadang dari manufakturkeiretsu Nissan. Transmisi otomatis Subaru, yang dikenal sebagai 4EAT, juga digunakan pada Nissan Pathfinder generasi pertama.

Pada 1970-an, perusahaan memutuskan untuk memperluas jangkauan modelnya dari kendaraan kelas kei kecil seperti Rex dan Sambar dan mulai mengembangkan mobil penumpang mainstream yang lebih besar seperti Leone.

Dari tahun 1995 hingga 2000, Subaru menjalankan serangkaian iklan untuk Subaru Outback yang baru dikembangkan yang dibintangi oleh Paul Hogan sebagai karakter film "Crocodile Dundee".

Halaman:

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan