Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Iran Memanas, Salahkan Amerika atas Lambatnya Dialog Kesepakatan...

Iran Memanas, Salahkan Amerika atas Lambatnya Dialog Kesepakatan... Kredit Foto: AP Photo/Atomic Energy Organization of Iran
Warta Ekonomi, Teheran -

Iran pada Senin (18/4/2022) mengatakan kesepakatan dengan kekuatan dunia untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 masih belum terlihat, menyalahkan Amerika Serikat atas penundaan.

"Lebih dari satu masalah masih tertunda antara Iran dan Amerika Serikat," kata juru bicara kementerian luar negeri Iran Saeed Khatibzadeh, dilansir Middle East Eye.

Baca Juga: Alami Krisis Energi, Iran Tingkatkan Hukuman Bagi Pengguna Energi Subsidi Untuk Penambang Kripto

"Pesan (dari Washington) yang dikirim melalui [koordinator Uni Eropa Enrique] Mora beberapa minggu terakhir ini ... jauh dari memberikan solusi yang dapat mengarah pada kesepakatan," katanya kepada wartawan.

Teheran dan Washington telah terlibat dalam pembicaraan untuk menghidupkan kembali perjanjian nuklir 2015 sejak April 2021.

Iran telah menolak untuk berurusan langsung dengan AS, meninggalkan pihak-pihak lain pada perjanjian --Inggris, Cina, Prancis, Jerman dan Rusia-- untuk melakukan antar-jemput di antara mereka. selama pembicaraan di Wina, Austria.

Mora, yang mengoordinasikan negosiasi tidak langsung, mengunjungi Teheran bulan lalu untuk melakukan pembicaraan dengan para pejabat Iran, dan kemudian pergi ke Washington. Saat itu, Mora berharap bisa menutup celah yang tersisa dalam negosiasi.

Khatibzadeh pada hari Senin menyalahkan Washington atas penundaan untuk memulihkan kesepakatan nuklir.

"Amerika Serikat bertanggung jawab atas penundaan ini karena mereka meluangkan waktu untuk memberikan jawaban" yang sesuai untuk Iran, katanya.

Awal bulan ini, mitra Khatibzadeh di Departemen Luar Negeri, Ned Price, mengatakan bahwa Teheran tidak memberikan jalan untuk membuat kesepakatan menjadi mungkin, tetapi Washington masih percaya ada "peluang untuk mengatasi perbedaan yang tersisa."

AS menarik diri dari kesepakatan nuklir pada 2018 di bawah pemerintahan Trump dengan alasan bahwa ia gagal mengendalikan dukungan Teheran untuk proksi regional dan pengembangan rudal balistik.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan