Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Polri Dalami Kasus Ujaran Fasisme yang Diterima Tsamara Amany, Bau Gurun dan Kadrun Disebut

Polri Dalami Kasus Ujaran Fasisme yang Diterima Tsamara Amany, Bau Gurun dan Kadrun Disebut Kredit Foto: Instagram/Tsamara Amany Alatas
Warta Ekonomi, Jakarta -

Divisi Humas Polri menanggapi cuitan Tsamara Amany soal serangan fasisme dan rasialisme yang dialaminya lewat komentar di akunnya di Twitter. Serangan tersebut terkait keputusan Tsamara Amany mundur sebagai pengurus dan kader Partai Solidaritas Indonesia (PSI) per 18 April 2022.

Tsamara Amany Alatas mengundurkan diri dari PSI karena dia ingin melanjutkan pengabdian dari luar partai politik.

Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabag Penum) Divisi Humas Polri Kombes Pol. Gatot Repli Handoko mengatakan bahwa kepolisian bakal menindaklanjuti cuitan Tsamara dan melakukan pendalaman.

Baca Juga: Tsamara Amany Kena Ujaran Bernada Rasis di Twitter, Ini Fakta Akun Pelaku @GusNadjb

"Ya, iya (bakal ditindaklanjuti). Yang pasti bakal dicek, diperdalam," kata Gatot kepada wartawan di Jakarta, Jumat (22/4/2022).

Namun, Kombes Gatot mengaku belum dapat memaparkan secara lebih terperinci terkait dengan kasus serangan rasial terhadap Tsamara. Dia hanya memastikan polisi bakal menindaklanjuti hal tersebut.

Tsamara Amany menggunggah foto di akun Twitter pribadinya @TsamaraDKI yang menampilkan komentar bermuatan rasial terhadap dirinya. Dalam cuitannya itu, dia menautkan unggahan tersebut ke akun Twitter resmi Divisi Humas Polri @DivHumas_Polri.

Baca Juga: Jeng Jeng, Polisi Siap Dalami Dugaan Serangan Fasisme ke Tsamara Amany

"Halo, tolong @DivHumas_Polri. Ini keterlaluan. Bukan nasionalisme. Jelas fasisme," cuit Tsamara, perempuan kelahiran 24 Juni 1996 itu.

Adapun komentar fasisme yang diunggah Tsamara di akunnya di Twitter berbunyi: "Dia 'kan genetikanya ada bau-bau gurun pasir jadi tidak betah dengan hal-hal yang berbau nasionalis jadi dia kembali ke habitat aslinya yaitu kadrun. Jika saya yang memegang otoritas tertinggi di Indonesia saya akan mengeluarkan dekrit untuk memerintah angkatan bersenjata kita untuk mengirim seluruh para keturunan imigran Arab Yaman tanpa reserve yang ada di Indonesia untuk dikirim ke camp solusi final akhir dan saya pastikan akan jauh ekstrem apa yang pernah dilakukan Nazi Jerman terhadap orang Yahudi."

Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) Daring, istilah fasisme bermakna prinsip atau paham golongan nasionalis ekstrem yang menganjurkan pemerintahan otoriter. Di dalam KBBI Daring juga memuat lema rasialisme yang bermakna prasangka berdasarkan keturunan bangsa.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan JPNN.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab JPNN.com.

Editor: Ayu Almas

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan