Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Unggah Karikatur Tikus Bawa Rupiah Vs Orang Berpeci Lewati Patung Singa, UAS: Kena Ruqyah

Unggah Karikatur Tikus Bawa Rupiah Vs Orang Berpeci Lewati Patung Singa, UAS: Kena Ruqyah Kredit Foto: Instagram/Ust. Abdul Somad
Warta Ekonomi, Jakarta -

Ustaz Abdul Somad (UAS) mengunggah karikatur tikus bawa karung bertuliskan Rp masuk melewati lambang patung singa. Sementara gambar kedua tampak patung itu menyemburkan semacam air ke seorang pria pakai peci dan sarung.

Sepertinya pria itu dilarang masuk atau meintasi patung. Berbeda dengan tikus yang sambil bernyanyi sambil memboyong karung Rp.

"Kena Ruqyah," tulis UAS dalam statusnya, Kamis (19/5/2022).

Baca Juga: Ceramah UAS Sebut Rina Nose Pesek dan Jelek Kembali Viral, Banjir Kecaman

Unggahan UAS ini seperti sengaja ditunjukkan buat Singapura. Seperti diketahui Patung singa merupakan ikon milik Singapura. Sementara UAS baru-baru ini dilarang masuk ke Singapura karena dianggap memiliki pahak ekstremis dan mengajarkan segregasi.

UAS dalam pertanyaannya menilai pelbagai tuduhan yang disebutkan dalam rilis pers MHA Singapura cenderung mengungkit-ungkit persoalan lama.

Baca Juga: Pendeta Saifuddin Ejek UAS: Singapura Menolak Jin, Masuk Negara Kecil Saja Susah, Apalagi Surga!

Alumnus Universitas al-Azhar Mesir itu mengatakan, masalah-masalah seperti fatwa bom syahid, "jin kafir", atau sebutan "kafir" untuk non-Muslim sudah selesai. Menurut dia, penjelasan atau klarifikasi dari dirinya mengenai hal itu sudah disampaikan dalam pelbagai video yang dapat diakses via internet.

"Semua soal itu sudah tuntas. Mereka tinggal tulis (cari) di Google, 'Klarifikasi UAS tentang bom bunuh diri Palestina, jin dalam berhala, non-Muslim disebut kafir.' Semoga mereka mendapat hidayah," ujar UAS saat dihubungi Republika, Rabu (18/5/2022).

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Ayu Almas

Bagikan Artikel:

Video Pilihan